Anda Anak Langkat? Kirimkan Suara Anda ke Kami > Kirim Artikel

Daftar Isi

Berusaha Menjadi Seseorang yang Diharapkan Pasangan

Setelah menikah, semestinya kita menjadi pribadi yang diharapkan pasangan.
Berusaha Menjadi Seseorang yang Diharapkan Pasangan

Alang.my.id - Setelah menikah, semestinya kita menjadi pribadi yang diharapkan pasangan.

Seorang lelaki ketika sudah menikah hendaknya menjadi suami seperti harapan istri. Seorang perempuan ketika sudah menikah hendaknya menjadi istri seperti harapan suami.

Tidak bisa seseorang ‘ngotot’ menjadi dirinya sendiri, tidak mau berubah menyesuaikan diri dengan harapan pasangan. Karena suami istri adalah pasangan yang saling berpengaruh satu dengan yang lainnya, saling terhubung satu dengan yang lainnya sepanjang waktu.

Mereka berdua bukan lagi pribadi merdeka yang boleh melakukan segala sesuatu sesuai keinginan pribadinya saja.

Seorang istri yang memiliki selera warna serta corak pakaian tersendiri yang dimiliki sejak masih muda atau bahkan sejak masih kecil, harus mau menerima perubahan selera setelah menikah, karena ada suami yang berhak atas dirinya.

Kadang suami melihat ada pakaian perempuan yang menurutnya sangat menarik, ia membayangkan istrinya akan sangat cantik jika mengenakan pakaian tersebut. Maka ia membeli pakaian tersebut agar dikenakan sang istri. Ia rela mengeluarkan uang lebih besar dari biasanya demi melihat istrinya cantik ketika mengenakan pakaian tersebut.

Sesampai di rumah, ia berikan hadiah pakaian tersebut kepada sang istri. Betapa kecewa sang suami atas respon spontan sang istri.

“Huh, model pakaian kayak begini ini enggak banget deh bagi aku. Ini bukan selera aku. Walaupun harganya mahal, tapi ini selera kampungan”, ungkap sang istri.

“Aku akan tampak jelek kalau memakai ini. Jadi ini aku simpan saja ya, sebagai kenang-kenangan darimu”, tambah sang istri.

Mengapa ia tidak mau menundukkan selera dirinya demi menyenangkan suami? Hendaknya sang istri mengenakan pakaian tersebut demi menghormati suami, dan demi menyenangkan perasaan suami. Walaupun ia memang tidak menyukainya, namun sang suami menyukai. Walaupun itu bukan selera dirinya, namun itu selera sang suami.

Maka hendaknya sang istri tetap mengenakan pakaian tersebut pada momen tertentu yang dikehendaki suami. Ia mengenakan pakaian itu saat bersama suami. Dengan demikian suami merasa bangga dan senang hadiahnya benar-benar dipakai oleh sang istri.

Tentu saja sang istri masih memiliki banyak kesempatan untuk mengenakan pakaian yang benar-benar seleranya. Saat dimana ia merasa menjadi dirinya sendiri, mengenakan pakaian yang sesuai dengan keinginannya. Sangat banyak kegiatan dan momentum yang ia bisa mengenakan pakaian sesuai pilihannya.

Namun ada momentum yang khusus ia gunakan untuk benar-benar memanjakan suami sesuai selera suami. Inilah cara kompromi ketika pakaian yang dibelikan suami tidak sesuai dengan selera istri. Berikan komentar positif disertai ucapan terimakasih.

“Alhamdulillah, terimakasih Abang sudah membelikan aku pakaian yang sangat bagus. Besok kalau Abang punya uang lagi, aku dibelikan baju yang seperti foto ini yang Bang”, ujar istri sambil menunjukkan sebuah foto baju yang diinginkannya.

Demikian pula ketika suami mendapatkan hadiah dari sang istri berupa kemeja atau kaus. Walaupun secara warna, model dan coraknya tidak sesuai dengan selera pakaian suami, namun jangan ditolak dan jangan dikomentari secara negatif.

Terimalah dengan penuh kebanggaan karena sang istri telah memberikan perhatian spesial bagi dirinya. Kenakan pada momen yang dikehendaki istri demi menyenangkan sang istri. Kendati bukan selera anda, namun itu selera istri. Hendaknya anda menjadi seseoang seperti yang diharapkan istri.

“Terimakasih Dek, engkau baik sekali. Aku akan mengenakan kemeja ini nanti ya”, begitu sebaiknya suami menerima hadiah dari sang istri.

Hendaknya suami dan istri saling berusaha untuk menjadi seseorang seperti yang diharapkan pasangan. Tidak bisa lagi untuk sepenuhnya menjadi diri sendiri, karena setelah menikah suami dan istri harus berusaha menyesuaikan dengan harapan pasangan.

Demikian pula dalam hal selera kuliner, selera tontonan, selera olah raga, selera seni dan lain sebagainya, tidak harus menjadi sama antara suami dan istri. Namun hendaknya suami istri berusaha untuk saling mendekat kepada selera pasangan.

Bisa menikmati selera pasangannya, bisa menyesuaikan dengan selera pasangan, walau tidak berarti mematikan selera diri sendiri.

Selera pribadi, keinginan pribadi, tentu saja tetap ada. Namun tidak bisa memaksakan diri untuk memenuhi selera pribadi dan keinginan pribadi tersebut, ketika ternyata hal itu membuat tidak nyaman bagi pasangan. Inilah makna pernikahan dan berumah tangga.

Suami dan istri perlahan meninggalkan hal-hal yang bercorak sangat pribadi, dengan menyesuaikan harapan serta keinginan pasangan. Masing-masing tidak bisa lagi bersikukuh dengan keinginan dan selera pribadi, karena harus mentolerir pasangan. Harus memperhatikan kenyamanan pasangan. Harus menjaga perasaan pasangan.

Setelah menikah, benar-benar anda tidak bisa lagi menjadi diri anda sendiri secara sepenuhnya. Anda harus menenggang perasaan pasangan anda.

Semua demi kebahagiaan, keharmonisan dan keutuhan keluarga.


--------
Penulis

Ust. Cahyadi Takariawan
Rumah Keluarga Indonesia
Alang adalah platform media Suara Anak Langkat, berdiri sejak tahun 2022

Posting Komentar